hasbunallah

hasbunallah

Monday, January 28, 2013

Syeikh Abdul Qadir al-Madani : Hilangnya Sebutir Permata Agama


Memang niat dihati untuk menziarahi al-Alim al-Allamah al-Wara' Tuan Guru Syeikh Abd Qadir Bin Mohd Yusuf al-Madani yang sedang uzur di rumah di Kampung Kelong, Tumpat. Namun begitu, tidur saya terganggu dan solat subuh saya diiringi air mata serta Fatihah yang dibaca bersendu tatkala menerima sms pengkabaran duka bahawa Tuan Guru telah dijemput untuk menemui sang Pencipta pada jam lebih kurang 2:30 pagi. Wirid khususiyah selepas solat subuh tidak dapat saya teruskan kerana sendu yang tidak dapat saya tenteramkan.

Mengenangkan Tuan Guru adalah murabbi dan mursyid saya sejak kecil lagi, maka hubungan kasih dan sayang saya tidak bertepi. Walaupun Tuan Guru sudah lama tidak memberi kuliyah kerana keuzuran, tapi Tuan Guru tetap saya ziarahi demi mendapatkan nasihat dan tausiyah makanan jiwa yang selalu kosong.  Kitab Ayyuhal Walad karangan Hujjatul Islam Imam al-Ghazali Rahimahullah adalah kitab terakhir yang diajar oleh Tuan Guru tidak sempat dikhatamkan beliau kerana keuzuran. Tetapi beliau tetap bersemangat untuk memulakan pengajian dan beliau juga ada memberitahu saya bahawa ingin mengajar kitab Bustanul Arifin  karangan Imam an-Nawawi Rahimahullah.

Sebelum ini saya ada membuat sedikit catatan ringkas mengenai kehidupan al-Marhum Tuan Syeikh yang telah saya muatkan dalam blog saya namun tidak sempat saya siapkan kerana tuan syeikh selalu uzur. Apabila saya buat carian google di intenet ‘Tok Ayah Musa’, rupa-rupanya ramai yang menulsi mengenai keperibadian mulia yang ada pada diri Tuan Syeikh. Tidak kurang juga yang turut menyebarkan artikel yang saya tulis mengenai tuan syeikh.

Di saat saya menulis artikel ini pun saya masih tidak mampu menahan kesedihan yang bertakung dilubuk hati ketika mengenangkan kisah pengajian dan perjalanan rohani saya dibawah bimbingan tuan syeikh. Antara kata-kata yang selalu menjerut perasaan saya sewaktu bertemu dengan Tuan Syeikh adalah “ Maafkan segala kesialapan Tok Ayah. Mohon doakan Tok Ayah.” Hati murid manakah yang mampu bertahan sewaktu mendengar bisikan begitu tatkala berada dalam pelukan Tuan Syeikh. Allahu Akbar.

Sungguh saya katakan bahawa berada di bawah bimbingan Tuan Syeikh merupakan pengalaman terindah yang amat saya syukuri dalam kehidupan saya ini. Murabbi dan mursyid dalam menunjukkan jalan buat salik yang teraba-raba mencari jalan kembali kepada Tuhan. Biacaranya yang indah dan memberi kesan terus ke lubuk hati saya. Tausiyah dan tutur bicaranya tidak pernah sunyi dari air mata. Sewaktu mensyarahkan kitab Ayyuhal Walad, air mata Tuan Syeikh sentiasa bercucuran malah ada ketikanya Tuan Syeikh terisak-isak menuturkan kalam Hujjatul Islam Imam al-Ghazali Rahimahullah.

Kecintaan Tuan Syeikh pada Rasulullah tidak perlu diragui. Saat membicarakan kisah kehidupan kekasih Allah itu membuatkan Tuan Syeikh bersemangat. Setiap kali tamat sesi kuliyah, penutupnya kami akan bangun berselawat mengagungkan baginda Rasulullah saw.  Doa Tuan Syeikh sering diiringi dengan air mata yang turut membuatkan kami semua sendu.

Sepanjang perjalanan tarbiyyah saya dibawah asuhan Tuan Syeikh, permintaan beliau agar saya menjadi imam solat jemaah adalah suatu perkara yang menggugat perasaan saya. Mana mungkin saya hanyalah seorang salik dan murid yang masih jauh perjalanan ini menjadi imam sedangkan guru murabbi dan mursyid saya menjadi makmum di belakang. Dapatkah anda semua bayangkan perasaan saya ketika itu? Hanya Allah sahaja yang Maha Mengetahui.

Sewaktu hidup Tuan Syeikh, pernah suatu ketika ramai orang yang datang menjadi murid dan mengikuti pengajian beliau. Sehingga satu tahap, kelas pengajian Tuan Syeikh ditangguhkan agak lama dan ia menjadi tanda Tanya dikalangan para murid beliau. Setelah menemui Tuan Syeikh dan bertanyakan kenapa pengajian ditangguhkan, maka beritahu beliau bahawa beliau ingin menjaga hati daripada sifat-sifat riak, ujub dan bangga diri kerana ramai murid yang datang mengikut kelas pengajian beliau.

Pernah juga kelas pengajian Tuan Syeikh ditangguhkan untuk beberapa waktu yang agak lama. Apabila ditanya kenapa, Tuan Syeikh menjawab bahawa beliau ingin mengamalkan terlebih dahulu apa yang bakal di ajarkannya dalam kelas pengajian itu nanti.

Alangkah tinggi wara’ dan zuhudnya Tuan Syeikh serta dalamnya ilmu tasawuf yang sukar didapati dalam seseorang hamba. Maka kehilangan Tuan Syeikh tiada pengganti yang dapat menandingi akhlak beliau.

Maka pada hari Sabtu 14 Rabiul Awwal 1434 bersamaan 26 Januari 2013, al-Alim al- Wara' Tuan Guru Syeikh Abdul Qadir Bin Mohd Yusuf al-Madani telah dijemput Allah Rabbul Jalil pada pukul 2:30 pagi. Perasaan sebak, sedih dan sayu tidak dapat saya bendung tatkala membantu memandi dan mengkafankan jenazah Tuan Syeikh murabbi dan mursyid saya itu. Tubuhnya saya peluk dan saya gosok dengan perlahan penuh kecintaan dan takzim saya. Air mata tidak pernah berhenti mengalir sehingga jasad Tuan Syeikh dihantar ke Tanah Perkuburan Dato’ Tumpat. Jenazah Tuan Syeikh telah disolatkan oleh ramai para muridnya serta tuan guru termasuk tuan guru Pondok Berangan dan pondok Gelang Mas. 

Semoga ilmu yang Tuan Syeikh ajarkan kepada saya, dapat saya manfaatkan untuk keselamatan saya dunia dan akhirat. Moga kecintaan dan kasih sayang saya pada Tuan Syeikh tidak akan terhijab oleh alam yang berbeza. Moga Allah tempatkan Tuan Syeikh bersama golongan terpilih dan para muqarrabin.

Ya Allah, tutupilah aib guruku dari pandanganku dan janganlah Engkau hilangkan keberkatan ilmunya daripadaku. Ya Allah, ampunilah guru-guru kami dan orang yang pernah mengajar kami, serta rahmatilah mereka semua, Engkau muliakanlah kedudukan mereka dan tempat kembali mereka, wahai Tuhan Yang Paling Pengasih.

Al-Fatihah…        

video

Tuesday, January 15, 2013

Isu Kalimah Allah: UMNO Menunding Jari, Sorok Kepala


Sekali lagi isu sama ada kalimah Allah boleh digunakan oleh orang bukan Islam dipolitikkan oleh UMNO dan konco-konconya. Nampaknya Umno seperti sudah kehabisan idea dan isu untuk memperbodohkan rakyat dengan mengitarkan semula isu yang telah muncul sebelum ini termasuklah isu ‘Amanat Hadi’.  Saya pun pelik dengan Umno, ikut suka hati mereka sahaja apa yang ingin mereka namakan atau jenamakan sesuatu isu. ‘Amanat Hadi’, padahal Tuan Guru Haji Abd Hadi tidak pernah pun menamakan iau sebagai suatu ‘amanat’. Bahkan ia adalah sedutan TGHH sewaktu ceramah politik PAS pada tahun 1981 di Kg. Banggol Peradong. Alih-alih, Umno memberikan nama sebagai ‘Amanat Hadi”. Begitu juga dengan Himpunan Kebangkitan Rakyat (HKR) yang diadakan pada 12/01/2013 oleh Pakatan Rakyat. Alih-alih, Umno memberikan nama sebagai ‘Perhimpunan Shamsidar’. Entah apa sebabnya mereka sesuka hati sahaja memberikan nama yang jauh dari maksud asal.

Namun pada kali ini, saya hanya ingin menumpukan pada isu kalimah Allah sahaja. Telah banyak ulama-ulama hebat dunia memberikan pandangan dan hujah mereka sama ada orang bukan Islam boleh menggunakan perkataan Allah sebagai nama Tuhan mereka terutamanya untuk menggantikan kalimah ‘God’ atau ‘Lord’ dalam injil Melayu. Mursyidul Am Pas, Tuan Guru Dato’ Nik Abdul Aziz Nik Mat dan Presiden Pas, Dato Seri Abdul Hadi Awang pada mulanya berpendapat bahawa orang bukan Islam boleh menggunakan kalimah Allah dengan syarat ia mestilah bermaksud bahawa Allah Yang Maha Esa dan Maha Tunggal.

Maka munculah pelbagai pihak terutama Umno, ulama Umno dan juak-juaknya mempertikaikan pandangan tersebut. Padahal Mursyidul Am dan Presiden Pas bukanlah orang yang pertama atas muka bumi ini berpendapat demikian. Malah sebelum ini telah wujud pandangan dan fatwa yang membolehkan orang bukan Islam menggunakan kalimah Allah di timur tengah. Malah tidak sedikit dari kalangan Umno dan juak-juaknya menuduh bahawa Pas tunduk pada tekanan DAP kerana membenarkan kalimah tersebut digunakan oleh orang bukan Islam. Barangkali, Prof. Dr. Syeikh Yusuf al-Qardhawi pun tunduk pada DAP juga sebab beliau adalah antara ulama dunia yang membenarkan orang bukan Islam menggunakan kalimah Allah tersebut!!! Terlalu dangkal dan cetek sangat pemikiran orang Umno nih.

Padahal dalam Pas sendiri pun ada ulama yang berpendapat bahawa orang bukan Islam tidak boleh menggunakan kalimah Allah teserbut. Perbezaan ini adalah berdasarkan hujah dan dalil. Bukannya berdasarkan fikiran semata-mata. Saya sendiri pun memilih untuk menyokong pendapat bahawa orang bukan Islam tidak boleh menggunakan kalimah Allah bagi menggantiklan perkataan God atau Lord dalam injil mereka berdasarkan hujah dan dalil yang dikemukakan serta mengambil kira keadaan setempat di Malaysia.

Namun sebenarnya Umno cuba untuk menutup kesalahan mereka sendiri dalam isu ini dengan menggunakan semua cara dan saluran bagi mempamerkan kepada rakyat dan memperbodohkan rakyat bahawa Pas adalah parti yang menjual dan menggadaikan prinsip agama Islam demi kepentingan parti. Cuba kita selidiki betul-betul, sejak isu ini muncul tiada seorang pun dari kalangan para pemimpin Umno yang penakut dan bacul bangun untuk menyatakan pendirian mereka. Malah, Dato Sri Najib sendiri yang menulis surat kebenaran untuk mencetak injil dalam Bahasa Melayu. Jadi, siapakah sebenarnya yang menggadaikan agama untuk kepentingan politik. Pas tiada kuasa untuk memberikan kebenaran tersebut!!!

Apabila Majlis Syura Ulama Pas mengeluarkan kenyataan rasmi bahawa perkataan God atau Lord tidak boleh diterjemahkan sebagai Allah kerana ianya tidak menepati kehendak sebenar, maka Umno, juak-juaknya serta para katak semua bising mengatakan bahawa Pas tidak sependapat diantara mereka sendiri.

Apa yang Umno mahukan sebenarnya? Mereka seperti mula takut kerana isu yang mereka mainkan mula membelit diri mereka sendiri. Para katak pun mula menyalak memanggil hujan padahal tiada pun ular yang mengintai.   

Mereka menjalankan tipu daya dan Allah menggagalkan tipu daya (mereka), kerana Allah sebaik-baik Yang menggagalkan tipu daya. (al-Anfal : 30)

Sunday, January 13, 2013

Ijazah Daripada al-Alim as-Syeikh Muhammad Husni Ginting al-Langkati al- Azhari


Saya rasa sungguh bertuah apabila sesi kuliyah tafaqquh bersama Ustaz Ahmad Fuad Amran setiap pagi Jumaat dihadiri oleh al-Alim as-Syeikh Muhammad Husni Ginting al-Langkati al- Azhari. Maka dikesempatan ini, diadakan majlis khatam dan pengijazahan sanad Kitab Hadis 40 Imam an-Nawawi Rahimahullah Taala pada 11/01/2012 bersamaan 29 Safar 1434 Hijrah di Masjid an-Nur, Kota Kubang Labu. Alhamdulillah kerana berpeluang untuk mengkhatamkan kitab tersebut setelah beberapa waktu bertalaqqi kepada Ustaz Ahmad Fuad Amran. Turut hadir bersama ke majlis tersebut ialah Timbalan Mufti Kelantan Dato Haji Nik Abdul Kadir Nik Muhammad.

Dalam kesempatan ziarah syeikh tersebut, saya juga tidak melepaskan peluang untuk mendapatkan ijazah dan sanad memakai serban dari syeikh. Jika diikutkan hati, masih banyak ijazah sanad yang ingin saya dapatkan dari syeikh tetapi jadual ziarah syeikh ke Kelantan agak padat kerana syeikh berziarah kepada murid-murid al-'allamah al-Mutafannin Musnid al-'Asr 'Alam al-Din as-Syeikh Abu al-Faidh Muhammad Yasin bin Muhammad Isa al-Fadani al-Indunisi al-Makki al-Syafii yang ada di Kelantan.

Saya doakan semoga as-Syeikh Muhammad Husni Ginting akan berkunjung lagi ke Kelantan. 

Sunday, January 6, 2013

SYAIR, PUSI & QASIDAH DALAM PRESPEKTIF ISLAM


Apa Itu Qasidah?

Qasidah merupakan puisi, syair atau puji-pujian terhadap Allah mahupun Habibuna Rasulullah S.A.W. Qasidah adalah satu cara para ahli sufi meluahkan rasa rindu dan kagum mereka kepada Allah, RasulNya, Para Sahabat Nabi, Wali-wali Allah dan guru-guru mereka yang Mursyid.

Ramai penulis Arab berpendapat bahawa orang pertama yang mencipta qasidah ialah penyair Arab al- Muhalhal bin Rabiah al- Tuglabi yang hidup beberapa tahun sebelum Nabi Muhammad SAW lahir. Qasidah kemudian mengalami perkembangan ketika para penyair pra- Islam terkenal seperti Umru al-Qais, Alqamah dan Ubaid menulis syair-syair qasidah dan membacakannya di depan Kaabah. Bahkan ada beberapa qasidah yang ditulis oleh Umru al- Qais yang menjadi sebahagian daripada syair yang digantung di dinding Kaabah.
Setelah kedatangan Islam, seni qasidah terus hidup dengan penukaran kepada qasidah yang menyeru kepada kecintaan terhadap Allah dan Rasulullah.

Qasidah mencapai kemuncaknya pada zaman Abbasiyah. Para penyair Islam seperti al- Mutanabbi, tidak hanya mencipta syair qasidah, tetapi juga mengembangkan ilmu yang menjadi kaedah penulisannya, iaitu 'ilm 'arud. Pada zaman Mamluk, qasidah mendapat perhatian bersungguh- sungguh. Al-Busyiri, seorang penyair, mengarang himpunan qasidah yang dikenali dengan qasidah Burdah. Qasidah ini memuatkan pujian kepada Nabi Muhammad SAW. Penulisan syair lagu Qasidah berzanji yang kini popular di kalangan masyarakat di Indonesia dan Malaysia, banyak dipengaruhi oleh buku karangan al-Busyiri.

Syair yang dikenali di zaman Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersama para sahabatnya adalah berbeza dengan al-ghina’ (nyanyian). Syair arab yang dimaksudkan adalah merujuk kepada lantunan suara dengan nada biasa seperti puisi, syair, atau sajak .

Al-Ghina’ (nyanyian) pula merujuk kepada lantunan suara seperti syair tetapi dengan bentuk alunan suara yang dinyaringkan dan diperindahkan dengan susunan seni suara tertentu yang khusus.

Al-Hafiz Ibnu Hajar al’Asqalani rahimahullah (Wafat: 852H) menyebutkan:
ويطلق الغناء (بالمد والكسر): على الترنم الذي تسميه العرب (النصب) بفتح النون وسكون المهملة
Terjemahan: Disebut al-ghina’) adalah menyanyi dengan susunan irama/intonasi yang dinyaringkan (disebut an-Nashab) oleh orang ‘Arab. (al-Hafiz Ibnu Hajar, Fathul Bari, 2/442)

Secara umumnya, syair adalah mubah (dibolehkan) selagi mana di dalamnya tidak mengandungi sesuatu yang terlarang.

AL-GHINA'

Berkenaan al-Ghina' (nyayian) pula, ulama’ berselisih pendapat antara yang membenarkan dan mengharuskannya. Bagi yang mengharuskannya seumpama Ibnu Hazm, Asy-Syeikh Abdul Ghani An-Nabulsi, Asy-Syazili At-Tunisi dan lain-lain meletakkan syarat mestilah mempunyai niat yang betul dan tidak bertentangan dengan syara’.

Isu nyanyian dan muzik dalam Islam juga merupakan perkara yang diperselisihkan oleh ulama’, antaranya menghukumkan nyanyian sebagai haram dan harus. Masing-masing mempunyai hujah-hujah yang tersendiri dalam memahami nas-nas yang berkaitan dengan perkara ini.

Namun, ulama’ bersepakat dalam menghukumkan haram bagi setiap jenis nyanyian yang mengandungi unsur kekejian, unsur kefasikan atau unsur penggalakkan ke arah melakukan maksiat.ada golongan yang mengharuskan jika sekiranya tanpa alat muzik dan ada juga yang mengharamkan secara mutlak samada menggunakan alat muzik ataupun tidak.

Teks Hadis tentang Syair

Syair telah menjadi sebahagian dari tradisi orang-orang Arab jahiliyah. Sejarah menunjukkan bahawa pada zaman Rasulullah Saw telah terbentuk sebuah pasar syair yang dikenal dengan nama Pasar ‘Uqadz tempat para ahli syair dari segala penjuru qabilah melantunkan syair-syair karya mereka, dan bagi syair-syair terbaik diberikan hadiah dan karyanya ditempalkan pada dinding Kabah.

Dalam Islam terdapat dua bentuk penjelasan tentang kedudukan syair. Ada teks yang menjelaskan tentang kebolehannya dan ada pula yang mencelanya. Berikut beberapa teks hadis yang menjelaskan kebolehan syair dan bersyair:

عَنْ عَمْرِو بْنِ الشَّرِيدِ عَنْ أَبِيهِ قَالَ رَدِفْتُ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَوْمًا فَقَالَ هَلْ مَعَكَ مِنْ شِعْرِ أُمَيَّةَ بْنِ أَبِى الصَّلْتِ شَيْئًا قُلْتُ نَعَمْ قَالَ: هِيهِ فَأَنْشَدْتُهُ بَيْتًا فَقَالَ: هِيهِ ثُمَّ أَنْشَدْتُهُ بَيْتًا فَقَالَ: هِيهِ حَتَّى أَنْشَدْتُهُ مِائَةَ بَيْتٍ
Dari Amru bin al-Syarid dari Ayahnya, ia berkata, “Suatu ketika aku bersama Rasulullah saw, kemudian beliau berkata, ‘Apakah kamu mengetahui beberapa (bait) dari syair karya Umayyah bin ash-Shalt?’ Aku menjawab, ‘Ya’. Beliau berkata, ‘lantunkanlah!’, kemudian aku melantunkan satu bait. Beliau berkata, ‘lanjutkan’ kemudian aku melantunkan satu bait. Beliau berkata, ‘lanjutkan’. Hingga aku melantunkan 100 bait (syair)” H.r. Muslim

Imam an-Nawawi rahimahullah (Wafat: 676H) berkata ketika menjelaskan berkenaan hadis yang menyebutkan persoalan Syairnya Umayyah, beliau berkata:

وَمَقْصُود الْحَدِيث أَنَّ النَّبِيّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اِسْتَحْسَنَ شِعْر أُمِّيَّة , وَاسْتَزَادَ مِنْ إِنْشَاده لِمَا فِيهِ مِنْ الْإِقْرَار بِالْوَحْدَانِيَّةِ وَالْبَعْث , فَفِيهِ جَوَاز إِنْشَاد الشِّعْر الَّذِي لَا فُحْش فِيهِ , وَسَمَاعه , سَوَاء شِعْر الْجَاهِلِيَّة وَغَيْرهمْ , وَأَنَّ الْمَذْمُوم مِنْ الشِّعْر الَّذِي لَا فُحْش فِيهِ إِنَّمَا هُوَ الْإِكْثَار مِنْهُ , وَكَوْنه غَالِبًا عَلَى الْإِنْسَان . فَأَمَّا يَسِيره فَلَا بَأْس بِإِنْشَادِهِ وَسَمَاعه وَحِفْظه
Maksud hadis ini menunjukkan bahawa Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam menganggap baik syair Umayyah dan meminta tambahan syair terhadap apa yang ada di dalamnya dari pengakuannya terhadap ke-Esaan (Allah) dan hari akhir. Dan di dalamnya maklumat tentang bolehnya melantunkan syair yang tidak mengandungi kekejian, sekaligus mendengarkannya. Sama sahaja, adakah syair tersebut merupakan syair Jahiliyyah atau selainnya. Dan yang perlu dijauhi berkaitan persoalan syair yang tidak mengandungi kekejian ini adalah yang tidak berlebihan padanya. Dan itulah yang biasanya terjadi kepada diri manusia. Adapun sedikit syair dengan cara melantunkan, mendengarnya, atau menghafalnya maka tidak mengapa.” (an-Nawawi, Syarah Shohih Muslim, 12/15)

Selain riwayat di atas terdapat pula keterangan lain sebagaimana diriwayatkan oleh al-Tirmidzi sebagai berikut:

عن أَنَسٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ دَخَلَ مَكَّةَ فِي عُمْرَةِ الْقَضَاءِ وَعَبْدُ اللَّهِ بْنُ رَوَاحَةَ بَيْنَ يَدَيْهِ يَمْشِي وَهُوَ يَقُولُ خَلُّوا بَنِي الْكُفَّارِ عن سَبِيلِهِ الْيَوْمَ نَضْرِبْكُمْ عَلَى تَنْزِيلِهِ ضَرْبًا يُزِيلُ الْهَامَ عن مَقِيلِهِ وَيُذْهِلُ الْخَلِيلَ عن خَلِيلِهِ فَقَالَ لَهُ عُمَرُ يَا ابْنَ رَوَاحَةَ بَيْنَ يَدَيْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَفِي حَرَمِ اللَّهِ تَقُولُ الشِّعْرَ فَقَالَ لَهُ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَلِّ عَنْهُ يَا عُمَرُ فَلَهِيَ أَسْرَعُ فِيهِمْ مِنْ نَضْحِ النَّبْلِ
Dari Anas bahwasanya Rasulullah Saw masuk ke Makkah pada masa umrah Qadha dan Abdullah bin Rawahah sedang berjalan di depan beliau sambil berkata : “Berikan jalan kepada anak orang-orang kafir # Hari ini kami akan memukul kalian dirumah kalian # Dengan pukulan yang menghilangkan kesedihan dari peraduannya # Dan menjauhkan seorang kekasih dari kekasihnya. Umar kemudian berkata kepadanya : ‘wahai Ibnu Rawahah dihadapan Rasulullah Saw dan didalam masjid al-haram kamu melantunkan syair?’ kemudian Nabi Saw berkata kepada Umar : “Biarkan dia wahai Umar sebab hal itu lebih mempercepat dari siraman yang baik”

Dalam riwayat yang lain Rasulullah Saw memuji syair salah seorang sahabat yang bernama Labid bin Rabi’ah:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: أَصْدَقُ كَلِمَةٍ قَالَهَا الشَّاعِرُ كَلِمَةُ لَبِيدٍ: أَلَا كُلُّ شَيْءٍ مَا خَلَا اللهَ بَاطِلُ وَكَادَ ابْنُ أَبِي الصَّلْتِ يُسْلِمُ
Dari Abu Hurairah dari Nabi Shallallhu ‘alaihi wa sallam beliau berkata : “Kalimat yang paling benar yang diucapkan oleh penyair adalah kalimat Labid: “Ketahuilah segala sesuatu yang selain Allah adalah batil (rosak dan binasa)”. Dan hampir saja Umayyah bin Abu al-Shalt memeluk Islam”. H.r. At-Thahawi

Dalam riwayat lain Rasulullah Saw mengemukakan bahwasanya terdapat kandungan hikmah dibalik bait-bait syair sebagaimana sabda Baginda Saw:

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِىَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- : إِنَّ مِنَ الشِّعْرِ حِكْمَةً
Dari Ibnu Abas, ia berkata, “Rasulullah saw bersabda, ‘Sesungguhnya terdapat hikmah diantara (bait-bait) syair’.” H.r. Al-Baihaqi

Adapun hadis yang menerangkan akan ketidakbolehan syair dan bersyair adalah :

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- لأَنْ يَمْتَلِئَ جَوْفُ أَحَدِكُمْ قَيْحًا خَيْرٌ لَهُ مِنْ أَنْ يَمْتَلِئَ شِعْرًا
Dari Abu Hurairah, ia berkata,  “Rasulullah saw bersabda, ‘Lambung seseorang penuh dengan nanah lebih baik daripada penuh dengan syair’.” H.r. Abu Daud

Pemahaman Hadis-hadis Syair

Dari beberapa teks hadis di atas menunjukkan terjadinya kontroversi tentang hukum syair. Di satu sisi Rasulullah saw membenarkan dan menyuruh sebahagian dari sahabat Baginda untuk melantunkan syair, bahkan Baginda sendiri melantunkan syair sebagaimana diriwayatkan oleh Ahmad dan al-Tirmidzi :

عَنِ الْمِقْدَامِ بْنِ شُرَيْحٍ عَنْ أَبِيهِ قَالَ قُلْتُ لِعَائِشَةَ هَلْ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَمَثَّلُ الشِّعْرَ قَالَتْ رُبَّمَا تَمَثَّلَ شِعْرَ ابْنِ رَوَاحَةَ وَيَقُولُ وَيَأْتِيكَ بِالْأَخْبَارِ مِنْ لَمْ تُزَوِّدِ
Dari al-Miqdam bin Syureh, dari Ayahnya, ia berkata, “Aku bertanya kepada Aisyah: ‘Apakah Rasulullah Pernah melantunkan syair?’ Aisyah menjawab, ‘Beliau pernah melantunkan Syair Ibnu Rawahah dan beliau melantunkan: ‘Dan akan datang kepadamu berita dari yang tidak kamu sangka’.”

Namun pada sisi yang lain Rasulullah saw melarang untuk bersyair sebagaimana sabda Baginda Saw :

لأَنْ يَمْتَلِئَ جَوْفُ أَحَدِكُمْ قَيْحًا خَيْرٌ لَهُ مِنْ أَنْ يَمْتَلِئَ شِعْرًا » – رواه أبو داود
“Lambung seseorang penuh dengan nanah lebih baik daripada penuh dengan syair”. H.r. Abu Daud

Ketika melihat hadis kedua tentang larangan bersyair secara zahir, maka akan ditemukan larangan untuk bersyair secara mutlak, sebab Rasulullah Saw menyebutkan bahwa “perut seseorang dipenuhi oleh nanah (yang dapat merosaknya) lebih baik daripada dipenuhi oleh syair”. Atas dasar ini beberapa ulama melarang syair secara mutlak berdasarkan hadis tersebut.

Al-Hafiz Ibnu Hajar al-‘Asqalani rahimahullah berkata:

هذه المبالغة في ذم الشعر أن الذين خوطبوا بذلك كانوا في غاية الإقبال عليه والاشتغال به فزجرهم عنه ليقبلوا على القرآن وعلى ذكر الله تعالى وعبادته فمن أخذ من ذلك ما أمر به لم يضره ما بقي عنده مما سوى ذلك والله أعلم
Penyebab munculnya celaan yang cukup keras tersebut adalah disebabkan orang yang diajak berbicara merupakan orang-orang yang menyibukkan diri dan menghabiskan waktunya hanya untuk bersyair, sehingga Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam mencela mereka supaya mereka kembali kepada al-Qur’an, berzikir, dan beribadah kepada Allah. Sesiapa yang telah melaksanakan apa yang diperintahkan kepadanya, maka tidak mengapa sekiranya baki waktunya yang tinggal (sisa waktu yang tinggal) digunakan untuk perkara lain. Wallahu a’lam. (Fathul Bari, 10/550)

Imam Ibnu Hajar berkata: “Para ulama terdahulu berbeda pendapat tentang apabila isi sebuah kitab seluruhnya adalah syair, Al-Sya’bi berpendapat bahawa hal tersebut (kitab dipenuhi oleh syair) tidak boleh, dan al-Zuhry berpendapat bahawa telah menjadi sebuah sunnah terdahulu bahwa basmalah tidak boleh tercampur dengan syair, sementara Said bin Jubair dan Jumhur serta pilihan al-Khatib bahawa buku yang dipenuhi dengan syair dan basmalah tercampur dengan syair adalah boleh”

Sebenarnya hadis tentang larangan bersyair memiliki asabab al-wurud, sebagaimana diriwayatkan oleh Muslim sebagai berikut:

عَنْ أَبِى سَعِيدٍ الْخُدْرِىِّ قَالَ : بَيْنَمَا نَحْنُ نَسِيرُ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- بِاْلعَرْجِ إِذْ عَرَضَ شََاعِرٌ يُنْشِدُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم-: خُذُوا الشَّيْطَانَ أَوْ أَمْسِكُوا الشَّيْطَانَ لأَنْ يَمْتَلِئَ جَوْفُ رَجُلٍ قَيْحًا خَيْرٌ لَهُ مِنْ أَنْ يَمْتَلِئَ شِعْرًا
Dari Abu Said al-Khudri, ia berkata, “Ketika kami sedang berjalan bersama Rasulullah Saw di al-’Araj, tiba –tiba seorang penyair membacakan syair (kepada kami) Maka Rasulullah pun berkata: ‘Tahan syaitan itu, Lambung seseorang penuh dengan nanah lebih baik daripada penuh dengan syair”

Ibnu Baththal berkata: sebahagian ulama berpendapat bahawa syair yang dimaksud dalam hadis adalah syair-syair yang mengandung hujatan terhadap Rasulullah Saw. Akan tetapi Abu Ubaid secara pribadi berdasarkan kesepakatan ulama menganggap bahawa penafsiran tentang makna syair adalah penafsiran yang salah sebab kaum muslimin telah sepakat bahawa satu kalimat yang mengandung hujatan kepada Rasulullah Saw maka akan menjadikan kufur. Akan tetapi dikalangan sebahagian ulama melarang syair dan bersyair secara mutlak. Hal tersebut didasarkan perkataan Rasulullah Saw : “tahan Syaitan itu” dan firman Allah yang Artinya: Dan penyair-penyair itu diikuti oleh orang-orang yang sesat. (Q.S. al-Syu’ara’ : 224)

Berdasarkan ayat dan hadis tersebut, mereka yang melarang syair secara mutlak menganggap bahawa syair dan bersyair merupakan pekerjaan syaitan yang sesat. Para ahli tafsir seperti al-Thabary berpendapat bahawa para ahli syair tersebut mengikuti jejak orang-orang yang sesat bukan jejak orang-orang yang mendapat petunjuk. Dan yang dimaksud dengan orang yang sesat menurut Ibnu Abbas adalah para pembuat syair dari kalangan orang-orang kafir dan yang lainnya berpendapat yang dimaksud dengan orang sesat adalah Syaitan. Ikrimah berkata bahawa suatu ketika terdapat dua ahli syair yang saling mencaci satu sama lain (dengan menggunakan syair), maka Allah menurunkan ayat ini (al-Syu’ara’:224). Qatadah berpendapat bahawa para ahli syair memuji seseorang dengan hal-hal yang batil dan mencela dengan hal-hal yang batil pula.

Imam al-Qurthuby mengomentari hadis Abu Said al-Khudri dengan mengatakan bahawa para ulama berkata bahwa Rasulullah Saw melakukan hal tersebut –iaitu mencela penyair tersebut- kerana Baginda Saw telah mengetahui keadaan penyair tersebut, kerana penyair tersebut dikenal sebagai penyair yang menjadikan syair-syairnya sebagai jalan untuk mendapatkan penghasilan sehingga dia berlebihan dalam memuji ketika diberi, dan berlebihan dalam mencela ketika tidak diberi, sehingga menyiksa manusia, baik dari segi harta mahupun kehormatan. Oleh kerana itu mereka yang melakukan hal ini wajib untuk diingkari.

An-Nawawi berkata : syair itu hukumnya boleh selama didalamnya tidak terdapat hal-hal yang keji dan sejenisnya.

Al-Mubarakfury berkata: yang dimaksud dengan memenuhi (perutnya dengan syair) adalah ketika syair telah menguasainya dimana dia lebih disibukkan dengannya dari al-Qur’an dan ilmu-ilmu Islam lainnya, maka hal tersebut menjadi syair yang tercela apapun bentuknya.

Maka dari itu Imam al-Bukhary dalam shahihnya memberikan bab khusus tentang syair dengan nama bab dibencinya syair ketika lebih mendominasi manusia dari al-Qur’an dan zikir kepada Allah. Jadi apabila seseorang menjadikan al-Qur’an dan Ibadah kepada Allah sebagai kesibukan utama, maka baginya boleh untuk membuat syair dan melantunkankannya selama syair tersebut tidak bertentangan dengan aturan-aturan syari’at.

Berdasarkan analisis dari pendapat para ulama di atas dapat difahami secara kontekstual bahawa hadis Rasulullah Saw yang menyebutkan secara eksplisit larangan syair dan bersyair bersifat temporal karena syair yang terlarang adalah syair yang mengandung pujian yang berlebihan dan dicampuri dengan kebohongan serta syair yang mengandung cacian, celaan dan hinaan terhadap harkat dan martabat manusia baik secara khusus mahupun umum. Sehingga hadis tentang larangan syair dan bersyair hanya dapat difahami dengan kaedah:

الْعِبْرَةُ بِخُصُوْصِ السَّبَبِ لاَ بِعُمُوْمِ اللَّفْظِ
Yang dijadikan sebagai pengajaran adalah kekhususan sebab bukan keumuman lafaz”

Akan tetapi Rasulullah Saw sebagai seorang arab memiliki kecenderungan melantunkan syair dan mendengarkan syair sebagaimana hadis-hadis yang menjelaskan akan kebolehan syair dan melantunkan syair tetapi Baginda tidak membuat atau menyusun syair karena kedudukan beliau sebagai Rasul hal ini ditegaskan oleh dalam firmanNya yang artinya: “Dan kami tidak mengajarkan syair kepadanya (Muhammad) dan bersyair itu tidaklah layak baginya. Al Quran itu tidak lain hanyalah pelajaran dan Kitab yang memberi penerangan” (Q.S. Yasin : 69).

Ayat di atas menunjukkan bahawa Rasulullah Saw tidak membuat atau menyusun syair dan tidak mengatakan sebait syair pun, jika beliau ingin melantunkan syair beliau tidak menyempurnakan atau senantiasa memotong timbangan syair tersebut, sebagai salah contoh sebagaimana disebutkan oleh Aisyah dalam riwayat Ahmad & al-Tirmidzi :

رُبَّمَا تَمَثَّلَ شِعْرَ ابْنِ رَوَاحَةَ وَيَقُولُ وَيَأْتِيكَ بِالْأَخْبَارِ مِنْ لَمْ تُزَوِّدِ
‘Beliau pernah melantunkan Syair Ibnu Rawahah dan beliau melantunkan: ‘Dan akan datang kepadamu berita dari yang tidak kamu sangka’.”

Penjelasan dari Aisyah menunjukkan bahawa Rasulullah Saw hanya menyebutkan dan melantunkan potongan syair karya Abdullah bin Rawahah pada masa perang Khandak dengan tujuan agar lebih bersemangat, karena sesungguhnya syair karya Ibnu Rawahah menyebutkan :

سَتُبْدِي لَكَ الْأَيَّامُ مَا كُنْتَ جَاهِلًا وَيَأْتِيكَ بِالْأَخْبَارِ مَنْ لَمْ تُزَوِّدِ
Akan tampak kepadamu hari hari dimana kebodohanmu # Dan akan datang kepadamu berita dari yang tidak kamu sangka

Dan banyak lagi riwayat-riwayat lain yang menunjukkan bahawa Baginda hanya menyebutkan syair karya sahabat-sahabat dengan cara memotongnya dan bukan dari syair-yair karya Baginda sendiri, karena larangan dari Allah. Di antara hikmah larangan Allah terhadap Rasul-Nya untuk menyusun syair dan melantunkannya adalah agar anggapan kaum kafir bahawa Rasulullah Saw adalah seorang ahli syair dan al-Qur’an merupakan syair karya Muhammad Saw terbantahkan.

Kesimpulan

Dari huraian di atas dapat disimpulkan bahawa hadis tentang larangan syair dan bersyair bersifat temporal karena syair yang terlarang adalah syair yang menyalahi aturan-aturan syariat, dan syair yang tercela adalah syair-syair yang disusun untuk merendahkan martabat manusia secara umum dan kaum muslimin secara khusus. Demikian pula syair yang sangat menyibukkan melebihi kesibukan dalam membaca al-Qur’an dan beribadah kepada Allah.

Adapun syair-syair yang disusun dengan tidak menyampingkan apalagi meninggalkan ibadah kepada Allah dengan tujuan untuk menyedarkan manusia atau membangkitkan semangat kaum muslimin dan melemahkan semangat kaum kafir dan sesuai dengan al-Qur’an dan Sunnah, maka syair tersebut adalah syair yang dibolehkan dan bahkan mendapatkan posisi terpuji dalam Islam sebagaimana yang pernah diberikan kepada para ahli syair dari kalangan sahabat seperti Hassan, Labid, Abdullah bin Rawahah dan selainnya yang dikenal sebagai ahli syair pada masa mereka. Selain itu larangan mutlak untuk menyusun syair dan melantunkannya hanya dikhususkan kepada Rasulullah Saw dan tidak kepada umatnya.

Dipetik dan diedit daripada:

Wednesday, January 2, 2013

Isu Tanah Hutan Simpan Relai : UMNO Terus Menipu Rakyat


Satu prinsip mudah, kalau tidak menipu itu bukan UMNO namanya. Walaupun telah banyak kali diberikan penerangan berdaksarkan fakta, tapi UMNO dan konco-konconya terus menipu rakyat berkaitan dengan isu Tanah di Hutan Simpan Relai, Daerah Ciku Gua Musang. Mereka mencanangkan isu berkenaan sekeping tanah seluas tanah 10,526 hektar milik kerajaan negeri Kelantan yang didakwa sebagai habuan kepada pemimpin DAP Perak agar mereka sudi menyerahkan kerusi Menteri Besar Perak kepada PAS selepas pilihanraya umum 2008.

Sebagai penjelasan lanjut dan tambahan daripada apa yang telah dijelaskan oleh Ustaz Ahmad Fadhli Bin Shaari, selaku Setiausaha Akhbar YAB Menteri Besar Kelantan dalam blog beliau, saya ingin menegaskan kepada para penipu dan pembohong UMNO serta konco-konconya bahawa tanah tersebut telah diluluskan kepada Yayasan Islam Kelantan oleh Majlis Mesyuarat Kerajaan yang bersidang pada 13 September 2000. Ia bertujuan untuk menjana pendapatan YIK bagi tujuan menampung urusan pengajaran dan pembelajaran anak-anak di sekolah-sekolah Yayasan Islam Kelantan. Ketika itu Pakatan Rakyat masih belum wujud dan masih belum membentuk kerajaan di Negeri Perak.

Pada Disember 2000, Yayasan Islam Kelantan telah bersetuju menawarkan Projek Usahasama memajukan tanah ini kepada sebuah syarikat. Bagaimanapun syarikat tersebut ternyata tidak mampu untuk melaksanakan kerja-kerja memajukan tanah terbabit dan ini menyebabkan  Mesyuarat Lembaga Yayasan Islam Kelantan pada 18 Ogos 2004 membuat keputusan agar tawaran projek ladang hutan ini ditarik balik dan dibatalkan.

Tawaran kepada syarikat Upayapadu Sdn Bhd (pada masa itu dipengerusikan oleh Dato Seri Wong Yeon Chai) pula dibuat melalui surat Yayasan Islam Kelantan bertarikh 28 Ogos 2005 manakala perjanjian ditandatangani pada 3 Mei 2006, hampir dua tahun sebelum pilihanraya umum 2008. Ia merupakan usahasama projek melalui konsep pajakan dan perjanjian selama 50 tahun dengan diberikan leasehold dan bukannya hak milik. Ia juga menjana pendapatan YIK melalui kadar sewaan RM100.00 seekar setahun untuk kawasan getah klon dan RM150.00 seekar setahun untuk kawasan kelapa sawit. Cuba anda semua perhatikan siapakah ahli lembaga pengarah syarikat Upayapadu Sdn. Bhd pada tahun 2004. Tidak pernah tersenarai pun nama pemimpin DAP. Perjanjian tersebut dibuat adalah sebelum pemimpin DAP mengambil alih syarikat tersebut. Pengambilalihan sesebuah syarikat adalah bukan sesuatu yang pelik kecuali bagi orang yang bodoh sahaja!! Sepatutnya UMNO menyiasat siapakah individu yang bernama Mohd. Khairi Bin Aseh yang terdapat dalam senarai nama ahli lembaga pengarah syarikat tersebut.

Manakala pimpinan DAP hanyalah mengambil alih syarikat Upayapadu Plantation Sdn Bhd pada tahun 2012 sebagaimana yang tercatat dalam dokumen Suruhanjaya Syarikat Malaysia. Ketika pengambil alihan dibuat, perjanjian usahasama telah sedia termeterai sejak tahun 2006 lagi.

Pihak UMNO janganlah terlalu bodoh sehingga tidak tahu kronologi projek usahasama tersebut kerana projek ini telah dimaklumkan kepada Kementerian Perusahaan, Perladangan dan Komoditi Malaysia dan satu surat kelulusan telah dihantar kepada pihak Upayapadu Plantation Sdn Bhd pada 12 Oktober 2005 dan ditandatangani sendiri oleh Menteri Perusahaan Perladangan dan Komoditi Malaysia pada masa itu iaitu Datuk Peter Chin Fah Kui.

Manakala surat kedua pula ialah daripada Kementerian Kemajuan Luar Bandar & Wilayah Malaysia  kepada Menteri Perusahaan, Perladangan dan Komoditi Malaysia bertarikh 16 Januari 2006 yang turut menyokong permohonan syarikat tersebut bagi tujuan meningkatkan lagi kegiatan ekonomi negeri Kelantan. Surat tersebut ditandatangani olah Timbalan Menteri Kemajuan Luar Bandar & Wilayah Malaysia pada masa itu iaitu Dato Dr Awang Adek bin Hussin.

Bila UMNO melalak memainkan dan memutarbelitkan isu ini, makin terserlah kebodohan mereka kerana semua projek usahasama tersebut adalah mempunyai dokumen yang sah serta dululuskan oleh pihak pusat dibawah teraju UMNO sendiri.


Tuesday, January 1, 2013

Daurah Syeikh Rohimuddin Nawawi al-Bentani


Alhamdulillah, dalam kesibukan serta ruang waktu yang terlalu singkat dan padat, saya masih diberikan Allah swt untuk menyertai program Daurah dan Talaqqi bersama al-Alim al-Allamah as-Syeikh Rohimuddin Nawawi al-Husaini al-Bentani pada 28 – 30 Disember 2012 baru-baru ini.

Daurah dan talaqqi tersebut telah diadakan di Kuliyah Pondok Darul Naim, Pasir Tumboh Kelantan. Kitab yang ditalaqqi semasa daurah tersebut ialah kitab Fathur Rabbani wal Faidhur Rahmani karangan al-Imam Abdul Ghani bin Ismail bin Abd al Ghani bin Ahmad bin Ibrahim an-Nablusi.

Banyak ilmu serta kefahaman yang diperolehi dengan jelas selepas disyarahkan oleh Tuan Syeikh Rohimuddin Nawawi. Walaupun jadual daurah tersebut agak padat, namun ia amat bermanfaat. Pihak penganjur memaklumkan bahawa daurah tersebut akan dibuat tiga bulan sekali dan daurah berikutnya dijadualkan pada Mac 2013.

Tuan Syeikh Rohimuddin Nawawi berjanji akan mengkhatamkan kitab tersebut pada sesi daurah akan datang serta akan mengijazahkan sanad kitab itu nanti. Saya berdoa dan berharap agar Allah mentakdirkan saya untuk terus mengikut daurah tersebut pada masa akan datang.
   

HUKUM QASIDAH DAN MEMUKUL KOMPANG DALAM MAULID


Pelbagai pandangan dan pendapat diberikan seputar hukum berqasidah. Malah sehingga ada yag menyesat dan membidaah sesatkan qasidah ini. Alangkah terlalu mudahnya membidaahkan sesautu perkara dengan 'sesat' sedangkan ia merupakan suatu perkara yang diperselisihkan ulama. Di sini saya lampirkan satu penadpat yang perlu diberikan perhatian sewajarnya mengenai qasidah:

Adapun amalan yang harus seperti bacaan Qasidah dan memukul kompang dalam maulid, maka Ibnu Hajar – semoga Allah merahmatinya- telah berkata – seperti di nukil  oleh  Imam  as-Sayuthi  dalam  kitab  “Al-  Hawi” (1/302): ( adapun amalan yang harus untuk di kerjakan adalah terbatas kepada amalan yang menunjukkan rasa syukur kepada Allah Ta’aala, sama ada membaca Al-Qur’an, memberi makan, bersedekah, dan mengalunkan qasidah  pujian  kepada  nabi…..adapun  selain  dari  itu seperti  nyanyian,  dan  mainan  muzik  dan  lain-lainnya, maka  layak  untuk  di  nyatakan  bahwa:  apa  yang hukumnya  harus  dari  perkara  di  atas,  bila mana mengandungi  arti  kegembiraan  pada  hari  itu,  maka hukumnya  boleh,  dan  apabila  hukumnya  haram  atau makruh, maka di larang).

Terdapat hadist tentang hukum memukul kompang, di riwayatkan  oleh  Imam  Ahmad  hadist  no:(  22989): ( seorang wanita datang kepada Rasulullah  Ahallallahu ‘Alaihi wa Alihi Wasallam, lalu ia berkata: sesungguhnya aku bernadzar untuk memukul kompang di hadapanmu. Nabi - Shallallahu ‘Alaihi wa Alihi Wasallam- bersabda: (tunaikan  nadzarmu).  Hadist  riwayat  Tirmidzi  no: 3690, hadist hasan, diriwayatkan juga oleh Ibnu Hibban dalam kitab sahihnya, hadist no: 4386, juga Abu Daud hadist no: 3312.

Imam  Al-Khattabi  dalam  kitabnya  (4/382)  berkata: (memukul  kompang tidak termasuk dalam bab ketaatan yang terkait dengan perihal hukum nadzar. Yang paling baik untuk di perkatakan tentang hukumnya ialah harus, akan  tetapi  bila  ia  mempunyai  hubungan  untuk menunujukkan kegembiraan atas keselamatan Rasulullah Shallallahu  ‘Alaihi  wa  Alihi  Wasallam,  maka mengerjakannya  adalah menjadi  bahagian dari ibadah, dan tergolong dalam ketaatan). Demikian juga, tuntutan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Alihi Wasallam ke atas Abdullah bin Rawahah, dan Ka’ab bin Malik dan lainnya untuk membacakan sya’ir-sya’ir ( pujian-pujian).

Oleh : Asy Syaikh Dr Mahmood Ahmad Al Zain