Tuesday, January 1, 2013

HUKUM QASIDAH DAN MEMUKUL KOMPANG DALAM MAULID


Pelbagai pandangan dan pendapat diberikan seputar hukum berqasidah. Malah sehingga ada yag menyesat dan membidaah sesatkan qasidah ini. Alangkah terlalu mudahnya membidaahkan sesautu perkara dengan 'sesat' sedangkan ia merupakan suatu perkara yang diperselisihkan ulama. Di sini saya lampirkan satu penadpat yang perlu diberikan perhatian sewajarnya mengenai qasidah:

Adapun amalan yang harus seperti bacaan Qasidah dan memukul kompang dalam maulid, maka Ibnu Hajar – semoga Allah merahmatinya- telah berkata – seperti di nukil  oleh  Imam  as-Sayuthi  dalam  kitab  “Al-  Hawi” (1/302): ( adapun amalan yang harus untuk di kerjakan adalah terbatas kepada amalan yang menunjukkan rasa syukur kepada Allah Ta’aala, sama ada membaca Al-Qur’an, memberi makan, bersedekah, dan mengalunkan qasidah  pujian  kepada  nabi…..adapun  selain  dari  itu seperti  nyanyian,  dan  mainan  muzik  dan  lain-lainnya, maka  layak  untuk  di  nyatakan  bahwa:  apa  yang hukumnya  harus  dari  perkara  di  atas,  bila mana mengandungi  arti  kegembiraan  pada  hari  itu,  maka hukumnya  boleh,  dan  apabila  hukumnya  haram  atau makruh, maka di larang).

Terdapat hadist tentang hukum memukul kompang, di riwayatkan  oleh  Imam  Ahmad  hadist  no:(  22989): ( seorang wanita datang kepada Rasulullah  Ahallallahu ‘Alaihi wa Alihi Wasallam, lalu ia berkata: sesungguhnya aku bernadzar untuk memukul kompang di hadapanmu. Nabi - Shallallahu ‘Alaihi wa Alihi Wasallam- bersabda: (tunaikan  nadzarmu).  Hadist  riwayat  Tirmidzi  no: 3690, hadist hasan, diriwayatkan juga oleh Ibnu Hibban dalam kitab sahihnya, hadist no: 4386, juga Abu Daud hadist no: 3312.

Imam  Al-Khattabi  dalam  kitabnya  (4/382)  berkata: (memukul  kompang tidak termasuk dalam bab ketaatan yang terkait dengan perihal hukum nadzar. Yang paling baik untuk di perkatakan tentang hukumnya ialah harus, akan  tetapi  bila  ia  mempunyai  hubungan  untuk menunujukkan kegembiraan atas keselamatan Rasulullah Shallallahu  ‘Alaihi  wa  Alihi  Wasallam,  maka mengerjakannya  adalah menjadi  bahagian dari ibadah, dan tergolong dalam ketaatan). Demikian juga, tuntutan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Alihi Wasallam ke atas Abdullah bin Rawahah, dan Ka’ab bin Malik dan lainnya untuk membacakan sya’ir-sya’ir ( pujian-pujian).

Oleh : Asy Syaikh Dr Mahmood Ahmad Al Zain

1 comment:

Zuhaidie Al-Matdie said...

berqasidah sebb mahabah kpd rasul SAW dikatakan bidaah tapi bernyanyi-nyanyi rindukan kekasih kerana nafsu tak ada pula yang melarang...